Jenis-jenis Nafsu

>> 29 November 2012


Nafsu #1

Nafsu Amarah: Nafsu yang tunduk dan patuh menurut kehendak nafsu syahwat dan syaitan.

Nafsu amarah tidak dapat dikawal dengan sempurna oleh hati. Sekiranya hati tidak dapat meminta bantuan ilmu, hikmah kebijaksanaan dan akal, hati akan binasa. Justeru itu, seseorang mudah terjerumus ke arah perbuatan yang melanggar syariat, tidak beradab, tidak berperikemanusiaan, bertindak mengikut sesuka hati, zalim serta pelbagai keburukan dan bencana kepada diri serta persekitaran. Susah untuk menegur orang sebegini mereka kerana tidak peka dengan kesilapan atau kesalahan yang dilakukan. Keras kepala! Nafsu amarah menduduki tahap paling rendah dalam kehidupan manusia, malah sebenarnya lebih rendah daripada binatang. Ini kerana binatang tidak mempunyai akal, sedangkan manusia mempunyai akal. Minta Allah jauhkan kita dari nafsu amarah.

Nafsu #2

Nafsu Lawwamah: Nafsu tercela kerana kelalaian tuannya melaksanakan peraturan-peraturan Allah.

Orang sebegini memliki jiwa menyesali perbuatan salah lakunya dan berinisiatif untuk kembali ke landasan yang benar. Contohnya, semasa berdating semalam, anda melakukan perkara yang tak elok di sisi agama dengan pasangan anda. Hari ini anda sedar anda silap kerana terlalu mengikut nafsu, lalu anda insaf dan bertekad untuk tidak mengulanginya lagi. Orang yang banyak dikuasai nafsu lawwamah juga mudah memperbaiki diri dan mudah menerima teguran orang lain. Mereka tidak mudah hanyut dalam kesesatan yang membinasakan diri baik dalam kehidupan dunia mahupun akhirat. Selain itu, nafsu lawwamah sering memikirkan baik buruk, halal haram, betul salah, berdosa ataupun tidak dalam segala tindakan. Jelas nafsu lawwamah ini lebih baik dari nafsu amarah.

Nafsu #3

Nafsu Mutmainnah: Jiwa yang tenang.

Orang yang memiliki nafsu mutmainnah dapat mengawal nafsu syahwat dengan baik dan sentiasa cenderung melakukan kebaikan. Mereka mudah bersyukur dan qanaah di mana segala kesenangan hidup tidak membuat mereka lupa diri, menerima anugerah Ilahi seadanya dan kesusahan yang dialami tidak menjadikan dirinya gelisah. Ini disebabkan hatinya ada ikatan yang kuat kepada Allah. Mereka juga mudah reda dengan ketetapan dan ujian Allah. Imam Al-Ghazali meletakkan nafsu ini di tahap yang tertinggi dalam kehidupan manusia. Moga Allah golongkan kita dalam nafsu yang hebat ini.

Renung-renungkan dan selamat beramal. - lubukzai

Dalam video di bawah, ada diterangkan secara ringkas jenis-jenis nafsu seperti yang telah dikongsikan di atas.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

  © Blogger template Webnolia by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP