Suri Rumah Dipenjara Kerana Membunuh Bakal Perogolnya

>> 08 July 2012

Suri rumah dipenjara kerana bunuh perogol?

KONGSA KONGSI
KUALA LUMPUR: Kisah seorang suri rumah, S. Kalaichelvi yang dijatuhkan hukuman penjara dua tahun kerana membunuh orang yang cuba merogolnya mendapat perhatian banyak pihak.

Ramai yang bersimpati dengan nasib beliau itu dan tidak berpuas hati dengan hukuman yang terpaksa beliau hadapi kerana mempertahankan diri dari dirogol. Namun ada juga yang berpendapat hukuman itu wajar kerana pembunuhan itu dianggap kejam berdasarkan kesan luka kepada kepala perogol itu.

Di Ipoh Isnin lepas, seorang isteri yang cuba dirogol oleh seorang lelaki yang dikenalinya telah dihukum penjara kerana tindakannya menetak perogol dengan parang sehingga menyebabkan kematian. Dan kerana perbuatan mempertahankan dirinya itu, Mahkamah Tinggi Ipoh telah menjatuhkan hukuman penjara dua tahun ke atas S. Kalaichelvi, 24 tahun, selepas dia mengaku bersalah menyebabkan kematian seorang lelaki yang cuba memperkosanya pada tahun lepas.

Hakim Datuk Zainal Adzam Abid. Ghani memerintahkan S. Kalaichelvi menjalani hukuman tersebut selepas mengaku bersalah menyebabkan kematian M. Kumaran, 29, di dalam rumahnya di Taman Bistari, Ayer Tawar, Manjung di antara pukul 3 hingga 3.30 pagi pada 7 Januari 2010Mengikut fakta kes, lelaki yang dikenalinya itu menceroboh rumahnya kira-kira jam 3 pagi dari pintu belakang ketika suami wanita itu tiada di rumah.

Lelaki itu cuba memperkosanya tapi dia dapat melarikan diri ke dapur dan sempat mencurahkan serbuk cili ke mata perogol itu. Dalam keadaan matanya yang pedih, perogol itu masih cuba untuk mendapatkan Kalaichelvi, tapi wanita tersebut dengan pantas mencapai sebatang besi dan memukul kepala lelaki itu. Apabila lelaki itu berjaya merampas batang besinya, wanita itu mencapai parang dan menetaknya beberapa kali sehingga mati.

Beliau dengan bantuan suaminya kemudian membungkus mayat lelaki itu dan membuangnya ke parit di tepi jalan menjelang pagi. Hakim Zainal Adzam dalam penghakiman bertulisnya berkata, Kalaichelvi sepatutnya dihukum lebih berat kerana melakukan 'pembunuhan kejam' terhadap perogol tersebut.

Seorang pengguna Facebook telah memasukkan cerita ini dalam dinding Facebook dan mendapat sambutan hangat para pengguna laman sosial itu. Tidak sampai satu jam ia dimasukkan, 6,536 orang telah berkongsi cerita ini manakala 5,470 menyatakan 'like' kepada cerita ini. Cerita ini juga menerima 4,341 komen dalam masa 40 minit.

Hampir semua komennya tidak berpuas hati dan meminta kes ini dikaji balik untuk memberikan keadilan kepada wanita yang berani mempertahankan dirinya ini. Namun ada juga yang mempertahankan keputusan hakim ini kerana perogol itu telah ditetak dengan banyak kali berdasarkan kesan luka pada kepala lelaki itu. - harakahdaily.net

*****
Malang juga nasib yang menimpa suri rumah ini. Dia mempertahankan dirinya daripada menjadi mangsa rogol. Dalam usahanya itu, lelaki yang cuba meratah tubuhnya telah terbunuh akibat tetakan pada kepala yang diterima.

Dari satu sudut lain, kenapa mayat lelaki itu perlu dibuang ke dalam parit? "Berani kerana benar" itu kan lebih baik. Tak pelik bila mangsa ditetak banyak kali sebab tertuduh tengah ketakutan masa tu. Bila dapat parang, itulah caranya dia melepaskan geram. Bukan senang nak tahan perasaan dalam situasi macam tu. Mungkin kalau mangsa tak terbunuh, tertuduh pula nanti yang akan dibunuh

Itu pendapat aku. Apa pendapat anda pula?

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

  © Blogger template Webnolia by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP